• Latest News

    Selasa, 04 Maret 2014

    Soliditas PKS Mencerminkan Nilai Perjuangan | by Adi Nova

    Bagaimana mengukur kekompakan dan militansi kader sebuah partai? Kekompakan dan militansi kader mencerminkan nilai yang diperjuangkan oleh sebuah partai politik. Karena jika dalam organisasinya saja tidak mampu bersatu, bagaimana mungkin mereka mampu menyatukan keragaman suku bangsa di Indonesia ini sebagai sebuah bangsa yang berpenduduk lebih dari 200 juta jiwa. Salah satu ukurannya menurut saya bisa dilihat dari berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memobilisasi anggotanya.
    Parameter ini merupakan bagian penting untuk menilai solid atau rapuhnya barisan sebuah organisasi partai politik. Dalam kesempatan menjadi juru kamera di sebuah agenda Apel Siaga sebuah parpol di Provinsi Riau, yang dilaksanakan pada tanggal 28 Februari sampai dengan 2 Maret 2014 kemarin, saya melihat langsung bagaimana solidnya barisan partai PKS yang disebut-sebut sebagai Partai Islam terbesar di Indonesia saat ini, bahkan dikatakan pula paling rapi dan kuat sekali militansi kadernya.

    Ini adalah kegiatan partai tingkat Provinsi di Riau, diikuti oleh 300 lebih peserta dari 12 kabupaten se-Riau, yang diberi nama Apel Siaga dan Kemah Bakti Pemenangan Pemilu 2014. Lokasinya di Desa Siabu, Bangkinang, kabupaten Kampar. Saat itu jam menunjukkan pukul 8.00 wib, Apel Siaga sudah dimulai. Ternyata peserta sudah berkumpul sejak malam hari. Ketika ditanyakan kepada peserta, sejak kapan pertama kali diberikan undangan atau diberitahukan untuk hadir ke acara ini,  ke salah seorang peserta asal Pekanbaru, Umar Khatab menjawab, "Dua pekan saja. Kita diberikan kesempatan mempersiapkan segala sesuatunya, perlengkapan dan alat-alat yang akan dibawa sesuai kebutuhan untuk berkemah, juga persiapan bahwa akan menginggalkan keluarga, tugas-tugas dan kesibukan sehari-hari, itu kita tinggalkan semua."

    Selanjutnya mari kita simak penuturan beberapa orang yang berhasil saya dapatkan testimoni mereka terkait kegiatan ini. Melihat dari komposisi yang hadir, sebagian besar memang peserta Apel Siaga ini masih muda. Namun ternyata ada juga orang tua. Beliau akrab dipanggil Pakde Bani. Pakde Bani ini sudah berumur 55 tahun, sudah menjadi kader dan aktif mengikuti kegiatan PKS sejak 2004. "Ketertarikan saya kepada PKS dikarenakan kegiatannya mencakup semua aspek, baik dunia maupun akhirat, baik pendidikan maupun olahraga, fisik maupun Rohani," katanya. Sejak itulah pakde Bani tidak pernah absen mengikuti kegiatan partainya termasuk apel siaga dan kemah bakti ini yang dalam bahasa kader PKS disebut "Mukhoyyam".

    Suyatno, kader PKS lainnya menjelaskan pula, "Mukhoyyam di PKS adalah semacam wajib militer. Agar semangat kader PKS beda dengan yang lain. Apapun kondisi kita, mau susah maupun payah setiap ada seruan (untuk berangkat Mukhoyyam) kita harus bisa memenuhinya." Ditambahkan pula oleh Miftakhul Hadi, "Walaupun dirasakan berat bagi sebagian kader, ini merupakan tantangan tersendiri bagi mereka karena program inilah yang akan menempa diri setiap kader PKS agar semakin tangguh dan disiplin." Yang menarik perhatian saya kemudian bahwa ada salah seorang dari peserta yang kakinya pincang. Ketika ditanyakan sejak kapan tidak lagi bisa berlari, beliau pun menceritakan kondisi itu dialaminya sejak kelas dua SMP. Namun tetap hadir di sini dan bersemangat mengikuti keseluruhan acara, termasuk Long March."Saya bisa mengikuti Long March sejauh delapan jam perjalanan," Katanya.  Mendengar langsung dari penuturan peserta Mukhoyyam PKS ini saya yakin, semua peserta yang hadir dalam keadaan gembira menjalani keseluruhan agenda kegiatan selama 3 hari di alam terbuka, padahal kondisi kabut asap yang menutupi Riau saat itu masih sangat pekat.

    "Buat saya mengikuti kegiatan ini, saya sih tidak merasa susah, bahkan merasa ini kegiatan bersenang-senang." Kata Sukmo Mulyorejo, seorang pengusaha yang kini menjadi Caleg PKS untuk DPR-RI. "Ini merupakan sebuah bentuk pelatihan kegiatan Outdoor, jadi kita tidak hanya ngomong kegiatan dalam bentuk indoor, tidak hanya mengenal Islam di dalam mesjid, tapi kita juga melatih fisik setiap kader untuk survive, maka kalau ada misalnya bencana alam terjadi, orang-orang PKS turun paling depan, inilah desainnya." Keakraban dan Persaudaraan memang sangat kental dirasakan dalam suasana perkemahan ala PKS ini.

    Tidak heran, ada peserta caleg PKS yang tidur satu tenda dengan caleg lainnya, padahal mereka dari dapil yang sama. Dalam kesempatan seperti ini pulalah mereka justru saling bisa berinteraksi dan berdiskusi di suasana yang santai. Hal ini diakui oleh H.Abdullah, salah seorang peserta dari kabupaten Pelalawan.

    Yang paling menarik justru peserta yang hadir dari daerah paling jauh di Riau, yakni kabupaten Inhil (Indragiri Hilir). Muhammad Amir, yang berasal dari kecamatan Sungai Guntung, Inhil menuturkan, "Kami berangkat dari Sungai Guntung menuju kota Tembilahan ibu kota Inhil naik speedboat butuh waktu tiga setengah jam. Dari Tembilahan menuju Pekanbaru butuh waktu delapan jam. Dari Pekanbaru menuju Kampar ini tambah lagi satu setengah jam. Tetapi kami tetap bisa hadir."

    Tidak bisa dipungkiri, rahasia motivasi kader PKS menjalani aktivitas kepartaian tidak terlepas dari nilai-nilai agama. Terlihat jelas, dalam agenda pelatihan di luar ruangan seperti kemah bhakti inipun mereka tetap bersandar atas landasan agama. Bagaimana mereka bisa tetap melaksanakan sholat Jum'at di tepi hutan, sholat lima waktu berjama'ah dan mewajibkan setiap peserta membaca Qur'an satu juz perhari menajadi bukti komitmen mereka pada bentuk ketaqwaan kepada Tuhan YME. Program ini merupakan agenda wajib untuk diikuti semua kader minimal sekali dalam setahun dan merupakan implementasi dari lagu yang selalu mereka nyanyikan, "Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah." Bisa dipastikan bahwa pulang dari kegiatan Kemah Bakti ini semua peserta membawa pengalaman dan kenangan ke daerahnya masing-masing, sehingga dengan penuh semangat mereka tentu bisa melanjutkan aktivitas memenangkan pemilu 2014. Salut buat PKS, dan lebih penting lagi bahwa ternyata ada partai seperti ini di Indonesia. Saya turut merasa bangga.

    sumber :pkssumut
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Posting Komentar

    Item Reviewed: Soliditas PKS Mencerminkan Nilai Perjuangan | by Adi Nova Rating: 5 Reviewed By: Unknown
    Scroll to Top